Wednesday, December 26, 2012

Sunat Wanita di Indonesia Berbeda dengan Afrika

Baru-baru ini PBB mengeluarkan resolusi yang menyatakan larangan terhadap female genital mutilation (FGM) atau kadang diidentikkan dengan sunat perempuan. Tapi untuk di Indonesia, sunat perempuan yang dilakukan jauh berbeda dibanding dengan Afrika.

Menkes dr Nafsiah Mboi di sela-sela acara konferensi pers Natal Nasional 2012 di JCC, Jakarta, Rabu (26/12/2012) menuturkan waktu itu ketika ia masih menjabat sebagai Direktur WHO, diadakan penelitian mengenai female genital mutilation (FGM) dan bukan sunat.

"Jadi di beberapa daerah di dunia terutama di Afrika karena peneliti-peneliti dari WHO lebih banyak di Afrika, menemukan 'sunat' sebenarnya lebih banyak terjadi mutilasi pada alat kelamin perempuan," ujar Menkes.

Setelah diteliti ternyata tidak ada kaitannya dengan agama, tapi lebih banyak dengan adat istiadat yang mana pandangannya perempuan itu sebelum menikah tidak boleh melakukan hubungan seks dengan siapa pun.

Pada prosedur ini alat kelaminnya dijahit termasuk klitoris dipotong sehingga seringkali ketika misalnya dia pertama kali melakukan hubungan seks akan terjadi perdarahan dan sakit luar biasa, apalagi waktu melahirkan luar biasa jelek dampaknya.

"Saya waktu itu sebagai direktur di WHO bersama-sama kami membuat gerakan karena ini melanggar hak asasi perempuan. Oleh karena itu yang kita minta jangan sampai terjadi dengan alasan apapun, apakah adat, agama terjadi perusakan alat reproduksi perempuan. Oleh karena dilakukan dengan tidak baik, seringkali terjadi infeksi," imbuhnya.

Sementara itu Menkes menjelaskan FGM jelas ditolak karena memang benar melanggar hak asasi perempuan. Tapi untuk di Indonesia pada dasarnya penelitian menunjukkan sunat perempuan jauh berbeda dengan prosedur tersebut.

"Kadang hanya iris, memegang. Tapi itulah waktu Ibu menteri yang lalu dikeluarkanlah keputusan Menteri Kesehatan, supaya harus dilakukan secara higienis, harus dilakukan oleh tenaga kesehatan dan sebagainya. Tetapi kalau dari pertimbangan agama toh harus dilakukan, jangan sampai menyebabkan kerusakan, infeksi atau apapun," ujar Menkes.

Praktik female genital mutilation (FGM) diyakini bisa membantu mengontrol seksualitas dan meningkatkan kesuburan seorang perempuan. Namun Majelis Umum PBB telah secara bulat menyetujui larangan secara global terhadap praktik FGM ini.(*)

Sumber: health.detik.com Description: Sunat Wanita di Indonesia Berbeda dengan Afrika Rating: 4.5 Reviewer: Raihan Azka - ItemReviewed: Sunat Wanita di Indonesia Berbeda dengan Afrika

Ingin Berlangganan Artikel-Masukkan Email Anda Disini: [GRATIS]

Terima kasih anda telah membaca artikel tentang Sunat Wanita di Indonesia Berbeda dengan Afrika dan hak cipta dari semua isi/konten yang di repost dalam artikel ini ada pada setiap sumber yang dapat dilihat di akhir artikel, Jika Anda pemilik hak cipta dari isi/konten artikel Sunat Wanita di Indonesia Berbeda dengan Afrika tidak ingin ditampilkan dalam www.beritaonline.web.id, Anda dapat menghubungi admin Berita Online via Contact Us.

Berita Lainnya: